Kamu cuma ada 1 peluang saja, jangan sia-siakan

Hidup cuma 1 kali saja.

Ulamak memberi perumpamaan.

Ada seekor katak ditepi sungai nampak seorang pemancing sedang memancing. Katak tersebut teringat kawannya, ikan di dalam sungai. Lantas sang katak terjun masuk kedalam air. Ia ingin berjumpa ikan. Sang katak merperingatkan ikan supaya jangan sesekali makan umpan yang dipasang pemancing.

Katak berkata kepada ikan.

“Wahai kawanku… Jangan engkau makan cacing itu walau ia nampak menyelerakanmu. Kerana sebenarnya ia adalah perangkap. Kalau kamu makan juga, nescaya kamu akan ditangkap, perut kamu akan dibelah, kulit kamu akan disiang dan tubuhmu akan dibakar atas api. Kemudian mereka akan memakan kamu dengan lahap sekali.”

Sang katak cuba menasihati kawannya, kerana ia lebih faham keadaan di darat. Sang katak tahu benar apa yang akan dilakukan pemancing pada ikan yang ditangkap.

pancing ikan

Malang sekali.

Sang ikan langsung tak ambil peduli nasihat sahabatnya. Malah ikan mentertawakannya. Ikan percaya itu semua hanyalah cerita rekaan sang katak yang cemburu padanya.

Lantas ikan telah memakan umpan. Lalu ikan terus disentap dan ditarik naik ke darat oleh pemancing.

Ikan terkejut besar. Ohhh aku sudah terkena! Nak cakap apa pun tak guna.

Kini ikan telah nampak dan saksikan apa yang dikatakan oleh katak bukan rekaan, tapi semuanya benar belaka.

Disaat itu barulah ikan tersedar dan yakin yang kulitnya bakal disiang, perut akan dibelah dan tubuh badannya akan dibakar.

Ikan berasa sangat-sangat menyesal.

Tapi malang, ia sudah terlambat.

Menyesal dahulu pendapatan, menyesal kemudian tiada gunanya.

Kini ikan sudah tak ada peluang untuk kembali ke dalam air.

Ulamak beritahu…

Baca selanjutnya di sini »

(400)

1,143 total views, 1 views today

Share Button
BAGUS(7)TAK bagus(0)