Suami ada kekasih gelap, patut ker mohon cerai?

Share

Saya ada menerima banyak email aduan tentang masalah rumahtangga. Seolah-olah saya ni macam pakar kaunseling rumahtangga pula.

Aduhai saudara-saudari sekalian. Saya minta maaf lah. Apa yang dapat saya bantu, cuma lah berkongsi masalah anda di blog ini. Maka terpulanglah kepada pembaca semua untuk memberikan pendapat masing-masing.

Semoga dengan perkongsian yang dibuat dapat memberikan iktibar, pengajaran dan manfaat buat semua.

Untuk hari ini, sila baca masalah berikut.

Suami ada kekasih gelap, patut ker mohon cerai?

Salam. Saya tak tahu bagaimana nak mulakan. Saya nak mintak nasihat dan pandangan.

Begini ceritanya. Saya dapat tahu suami saya mempunyai kekasih gelap. Hubungan mereka amat serius, sudah seperti suami isteri.

Saya dapat tahu kerana Allah punya kuasa. Pada 2 Nov tahun lepas. Itupun setelah hampir 8 bulan bersama.

Sebenarnya mereka terlah berkenalan 2 tahun yang lepas dan telah mengadakan hubungan sulit, namuan hubungan putus selepas suami saya habis berkursus. Walau bagaimapun mereka masih calling-calling antara satu sama lain. Hubungan terputus betul-betul setelah pompuan itu berkahwin.

Namun rupa-rupanya hubungan mereka bertaut kembali selepas perempuan tu bercerai dengan suami dia, masa tu dia tengah mengandung.

Suami saya berercinta kembali dan meneruskan hubungan seperti suami isteri dengan perempuan itu. Sedangkan masa tu saya tengah sarat mengandung.

Kejam sungguh suami saya. Dia boleh berlagak seperti biasa seolah-olah tidak buat salah, padahal salahnya boleh direjam sampai mati kerana berzina dengan perempuan yang juga tengah mengandung.

Saya tak boleh nak fikirkan apakah perasaan suami saya langsung tiada belas ehsan pada saya dengan menipu saya sedemikian. Saya tak dapat menerima hakikat kerana suami sebelum ini meruoakan seorang yang baik. Tapi itulah sebaliknya yang terjadi.

Semasa pecah rahsia, dia berjanji akan lupakan perempuan itu. Namun hakikatnya sehingga kini suami tak dapat melupakan perempuan tersebut.

Suami pernah bagitau betapa dia mencintai dan menyayangi perempuan tu dan mengaku dia tak boleh meninggalkannya. Namun saya cuba bersabar dengan karenahnya, kerana dia berkeras tak mahu lepaskan saya, kononnya sayangkan saya dan anak-anak.

Tapi pada saya, kalau betul sayang keluarga, perkara ini tak akan berlaku. Lelaki yang jujur dan ikhlas akan mempertahankan rumahtangganya.

Sehingga ke hari ini, saya tahu hatinya masih lagi kuat pada perempuan itu walaupun dia cuba menafikan. Dah banyak kali saya minta untuk dilepaskan tapi suami tak mahu. Walaupun suami bergaduh sakan dengan perempuan itu namun akan dipujuk semula mengatakan pada saya bukan salah perempuan itu seorang, tapi diapun bersalah jugak.

Suami berjanji macam2 dengan saya tak akan contact lagi perempuan tu namun cakap tak serupa bikin. Suami tetap masih call dan layanberFB jugak. Walaupun saya tak berapa pasti, tapi saya dapat rasakan dia memang contact perempuan tu.

Bila ditanya dan didesak, akhirnya dia mengaku. Memang naluri seorang isteri dapat merasakannya.

Dulupun sebelum saya dapat tahu rahsianya, saya dapat rasa something wrong happened tapi saya pujuk diri. Itulah silap saya. Tapi memang selalunya kata hati adalah betul.

Pada masa ini pun, saya masih merasa tiada kejujuran dalam hubungan kami dan tiada kemesraan kerana hatinya masih pada orang lain.

Sebenarnya saya tak tahu apa perlu saya lakukan. Kejadian hampir 3 bulan berlalu, namun suami bersikap bersahaja tanpa rasa apa-apa. Malah dia tidak akan memujuk saya ketika saya buat perangai.

Semasa saya membangkitkan semula isu kecurangannya, saya sebenarnya nak tengok dan uji dia sejauh mana sayangnya dia pada saya. Tapi hampa. Buat masa ini saya tak dapat rasakan getaran kasih sayangnya dan hubungan kamipun saya dapat rasakan hambar, namun suami cuba menafikannya.

Saya mintak pandangan apa perlu saya lakukan, nak tuntut fasakh dengan siapa saya perlu rujuk dan mintak nasihat?

Saya bimbang tentang masa depan saya. Tolong beri nasihat kepada saya.

Page 1 of 2 | Next page