Adakah kita orang yang rugi? Jom muhasabah

Share

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Kawan-kawan yang saya hormati sekalian.

Sebelum saya meneruskan tinta saya, cubalah tanya diri dan jawab sendiri 2 soalan berikut.

  1. Sudah berapa lamakah saya telah tinggal di dunia ini?
  2. Berapa lama lagikah masa yang saya ada untuk tinggal di dunia ini?

Ingin saya mulai tulisan saya dengan menyebut Firman Allah dalam Surah Al Ashr (Masa) yang bermaksud:

Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar benar dalam kerugian, kecuali orang orang yang mengerjakan amal saleh dan nasihat menasihati supaya mentaati kebenaran dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran.

Berapa lamakah kita telah tinggal di dunia ini? 20 tahun, 30 tahun, 40 tahun atau bertahun tahun lamanya?

Apakah masa yang berlalu itu terisi dengan penuh pengisian yang sebenar benarnya atau tersia dengan segala macam sia sia?

memanfaatkan masa

Marilah kita melihat dari sudut yang berbeza, menilai dan meneliti setiap perbuatan kita adakah kita berada di dalam golongan yang benar benar dalam kerugian atau tergolong dalam insan yang beruntung dunia dan akhirat?

Betapa hari ini kita melihat setiap orang berkejar kejar ke sana dan ke sini dengan dua kaki, kereta, train, flight dan lain lain  untuk pelbagai urusan, setiap minit sungguh kita berkira, kita dikejar masa, makin hari makin terasa kepantasannya hingga tak terkejar.

Berhentilah sejenak,  mari kita berpaling  kebelakang mengimbau apakah setiap perbuatan kita itu ada nilainya?

  1. Berkejar-kejar untuk urusan dunia @ berkejar kejar untuk menunaikan ibadat kepada Allah swt.
  2. Ajak mengajak ke arah kemaksiatan @ ajak mengajak berbuat kebaikan

Saya juga seperti kalian semua, saya memiliki 24 jam 7 hari seminggu. Setiap masa diperuntukkan semua sama tapi bagaimana kita memanfaatkan masa supaya kita tidak menjadi bankrupt pada masa akan depan.

Berapa ramai di kalangan kita meninggalkan solat kerana pelbagai alasan yang tidak munasabah ;

  • Tiada masa kerana terperangkap dalam kesesakan lalulintas
  • Tiada masa kerana meeting berjam jam dari pagi hingga ke malam
  • Tiada masa ke surau kerana suraunya jauh
  • Tiada masa kerana perlu banyak berehat ketika sakit
  • Tiada masa kerana mengejar assignment deadline
  • Tiada masa kerana sibuk mengelolakan majlis penting disertai VVIP
  • Dan banyak banyak lagi alasan yang kita reka sesedap hati.

Adakah alasan-alasan ini yang akan kita jawab di akhirat kelak?

Tiada masa…?

Solat 5 kali sehari x10 minit = 50 minit setiap hari. Adakah masa 24 jam sehari itu tidak mencukupi untuk kita meluangkan masa 50 minit sehari untuk mengerjakan solat fardu?

Hanya 3.5% sehari kita peruntukkan untuk bersolat?

tak ada masa

Kawan-kawan,

  • Kita ada masa untuk membeli belah di shopping complex berjam jam lamanya
  • Kita ada masa menonton rancangan kegemaran di Astro
  • Kita ada masa untuk melepak dan bersembang dengan kawan kawan di kedai kopi
  • Kita ada masa buat itu dan ini
  • Tapi sayang sekali… kita boleh kata tiada masa untuk bersolat!?

Oh alangkah ruginya hidup kita, terisi tapi hanya sia sia kerana melupakan tanggungjawab kita sebagai hamba Allah di muka bumi.

Pernahkah kita fikir, bagaimana nanti kita benar benar sudah tiada masa? Waktu nyawa sudah di kerongkong? Ketika lembaran langit sudah digulung-gulung menutup tirainya?

Pada tika itu, ketahuilah… Segunung emas dan permata sekalipun tidak mampu membeli masa yang telah berlalu.

Bak kata Imam al Ghazali ;

“Sesuatu yang paling jauh itu adalah masa yang telah berlalu, sungguh ia tak mungkin kembali. ”

Dalam keadaan dunia serba maju semuanya mahu cepat, kita pula diberatkan dengan pelbagai bentuk tanggungjawab yang kadangkala menghimpit ruang masa kita.

Kawan kawan…

Walau betapa banyaknya tanggungjawab kita, tanggungjawab kita sebagai hamba kepada Allah swt mesti diutamakan! Insyallah dipermudahkan urusan kita di dunia dan akhirat.

Janganlah kita hidup seperti sebuah robot, siang dan malamnya sama sahaja, hidup dan matinya hanya untuk berbakti kepada manusia dan hayatnya pula hanya didunia seketika cuma.

Kawan kawan, marilah kita renungi bersama,

Firman Allah SWT dalam surah al Kahfi ayat 103-106 yang bermaksud:

Katakanlah “Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang orang yang paling merugi perbuatannya?” Iaitu orang orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahawa mereka berbuat sebaik baiknya. Mereka itu orang orang yang kufur terhadap ayat-ayat Tuhan mereka dan(kufur terhadap) perjumpaan dengan Dia, maka hapuskanlah amalan-amalan mereka, dan Kami tidak akan mengadakan satu penilaian bagi (amalan)mereka pada hari kiamat. Demikianlah balasan mereka itu neraka Jahannam, disebabkan kekafiran mereka dan disebabkan mereka menjadikan ayat-ayatKu dan rasul rasulKu sebagai olok-olok.

20 tahun, 30 tahun, 40 tahun atau bertahun tahun lamanya, status amalan kita masih KIV (Keep In View) hingga ke titik terakhir.

masa itu emas

Kawan kawan…

Berapa lama lagikah masa kita masih berbaki di dunia? Ternyata tiada seorang pun di kalangan kita mengetahuinya. Hanya Allah SWT jua yang Maha Mengetahui.

Yang pasti setiap hari yang berlalu mendekatkan kita pada hari yang nyata iaitu kematian.

Sekarang, ketika ini dan di saat ini , kita masih ada masa untuk memperbaiki amalan kita. Usah disiakan masa yang ada, pergunakan dengan sebaik-baiknya, rancanglah masa dari sekarang, laksanakan dengan amalan, persiapankan diri untuk masa depan.

Semoga kejayaan menanti kita di hadapan sana.

Wassalam

Tulisan oleh : Penulis Jemputan PakarHowTo  dikenali sebagai LOGAMAYA (509)

Artikel-artikel lain yang menarik :

Share

7 thoughts on “Adakah kita orang yang rugi? Jom muhasabah

  1. Rasulullah saw. pernah bersabda, “Sanggupkah kalian mengerjakan seribu kebajikan setiap hari ?” Maka bertanya salah seorang, “Bagaimana caranya kami mengerjakan seribu kebajikan setiap hari itu ?” Baginda menjawab, “Bacalah tasbih (menyebut Subhanallah) seratus kali, nescaya Allah Taala mencatat bagi kamu seribu kebajikan atau dihapus daripadanya seribu kesalahan.” (HR. Muslim)

    Well-loved. Like or Dislike: Thumb up 8 Thumb down 0

    [Balas Di Sini]

  2. Assalamualaikum pakar :)
    Harap sihat selalu hendaknya.,sini saya juga nak berkongsi thread..mudahan dapat dimanfaatkan dan direnungi bersama.Amin

    Daripada Anas bin Malik r.a. berkata : Rasulullah saw bersabda :” Tidak akan terjadi qiamat sehingga masa menjadi singkat, maka setahun dirasakan seperti sebulan dan sebulan dirasakan seperti seminggu dan seminggu dirasakan seperti sehari dan sehari dirasakan seperti satu jam dan satu jam dirasakan seperti satu petikan api.” (Hadith riwayat Tirmizi)

    Keterangan :

    Masa akan berlalu begitu cepat. Belum sempat berbuat sesuatu, tiba-tiba masa sudah terlalu larut, sehingga banyak perkara yang belum dapat diselesaikan. Kita seakan-akan sibuk, tetapi tidak faham apa yang disibukkan. Kita diburu masa dan ia berlalu dengan tiada ada perkara yang dapat kita selesaikan. Inilah yang dimaksudkan dengan singkatnya masa.

    Menurut Imam Al-Karmani, yang dimaksudkan dengan singkatnya masa itu ialah dicabut keberkatan daripadanya. Memang benar apa yang dikatakan oleh Imam Al-Karmani itu, dahulunya kita merasakan dalam sehari banyak perkara yang dapat kita laksanakan, tetapi sekarang dalam sehari yang sama hanya sedikit perkara-perkara yang dapat kita laksanakan. Ini adalah satu petanda hampirnya qiamat.

    Kitab rujukan : 40 Hadith Peristiwa Akhir Zaman (Abu Ali Al-Banjari An-Nadwi) terbitan Khazanah Banjariah

    Subhanaallah maha suci Allah,sesungguhnya setiap yg berlaku dari sekecil zarah hingga sebesar alam berlaku dengan kehendaknya…

    Well-loved. Like or Dislike: Thumb up 7 Thumb down 0

    [Balas Di Sini]

  3. slm, slalunya bgun pagi da pikir nak mkn apa, kje, duit smpanan xckup, hutang, mslh dg skalian org, bos, rmh tgga, komuniti jrn ttgga, ank, mcm2 lg…ya allah… bacaan ni smg dpt mmnfaatkn dr sy yg lemah ni. tksih bkgsi, smg allah swt mblsnya

    Suka Hijau / TakSuka Merah : Thumb up 0 Thumb down 0

    [Balas Di Sini]

  4. Assalamualaikum , 3 Bulan yang lalu , sy ditimpa kemalangan , sekarang pula terpaksa kene resign dari kerja , Walauapapun , inilah masa saya untuk muhasabah diri saya balik .. ALLAH MAHA PENYAYANG LAGI MAHA PENGASIH , semoga di permudahakan .. , artikel sgt menarik .. thx for share

    Suka Hijau / TakSuka Merah : Thumb up 0 Thumb down 0

    [Balas Di Sini]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge
Protected by WP Anti Spam