Hati-hati main facebook


Share

Email Artikel Ini Kepada Kawan2 Email Artikel Ini Kepada Kawan2

Sebelum saya menulis dan share sesuatu di facebook, saya akan fikir, fikir dan fikir dulu… apakah manfaat dari penulisan atau perkongsian saya tu.

Setiap patah perkataan yang saya tulis, saya fikir dan tulis. Saya akan guna perkataan dan bahasa yang paling mudah difahami, kerana bimbang ia akan disalah erti.

“Ahhhh ikut suka aku lah nak kongsi apa pun… bukan facebook ko pun kan?”

Yer benar. Ia facebook awak.

Yer betul, anda bebas tulis apa saja.

Yer, anda berhak untuk kongsi apa saja di facebook anda.

Tapi ingat, kita orang Islam ada dosa dan pahala. Boleh jadi pahala dapat berganda-ganda kalau betul cara memanfaatkan facebook.

Namun perlu diingat juga, kalau salah cara, main bedal jer tulis ikut suka, main kongsi jer secara semborono, kita bimbang, ia bakal menjadi saham dosa yang tak putus-putus hatta kita telah kembali ke alam sana.

bahaya facebook

Jadi, saya sarankan, usahlah kita terlalu ghairah berkongsi apa saja dalam facebook ni. Tapis, tapis dan tapis. Fikir, fikir dan fikir.

Baca selanjutnya di sini… (110)

Share

Tips untuk tenang dan rasa bahagia


Share

Email Artikel Ini Kepada Kawan2 Email Artikel Ini Kepada Kawan2

Saya ada seorang kawan dari England, namanya Thomas (saya panggil dia Tom). Masa kami join 1 aktiviti budaya di Bandar Hioki, kami berbual.

saya dan tom

Saya :

Tom, cuti summer ni ada projek apa-apa tak?

Tom :

Ohh, saya akan pergi ke sebuah pulau dan kayuh basikal pusing pulau tu. Jaraknya mungkin lebih 700km. Saya target berbasikal 100km sehari. So, saya akan pusing pulau tu dalam masa 7~10 hari.

 

Baca selanjutnya di sini… (66)

Share

Seronok ker nak raya??


Share

Email Artikel Ini Kepada Kawan2 Email Artikel Ini Kepada Kawan2

Lagi 5 hari nak raya. Saya rasa kalau di Malaysia sekarang ni, mood nak raya ni memang sangat-sangat dirasakan. Kuih raya, baju raya, lagu raya, iklan TV raya, sembang-sembang raya… fokus semua pada raya.

Dalam hati semua orang, pasti rasa tak sabar-sabar nak balik kampung beraya bersama keluarga, kan?

susana raya

Ohhh saya dapat bayangkan perasaan itu. Suasana raya itu memang sangat unik dan nikmat. Apatah lagi kalau dengar lagu-lagu raya klasik seperti dendang perantau ker, lagu sudirman ker… fuhh memang feel habis la.

Itu belum masuk takbir raya lagi tu… kalau dengar takbir, mahu meleleh air mata ni… adooii.

Baca selanjutnya di sini… (72)

Share

MH17 Satu Peringatan Kematian Yang Pasti!


Share

Email Artikel Ini Kepada Kawan2 Email Artikel Ini Kepada Kawan2

Hati mana yang tidak sedih membaca, mendengar, mengikuti, apalagi melihat gambar dan video kemalangan MH17.

mh17 meletup

Tapi bagi saya, cukuplah MH17 itu menjadi 1 lagi peringatan kepada kita betapa hidup ini begitu singkat.

Ajal maut tak mengenal tempat dan usia… ia datang pada bila-bila masa… tanpa terduga… tanpa disangka-sangka… tanpa sebarang tanda… ia datang dengan tiba-tiba. Kita sangka esok masih ada. Rupa-rupanya hayat kita sampai di sini saja. Allah lah yang menentukan segala-galanya.

Saudara…

Mati itu pasti! Mungkin hari ini, mungkin esok hari, atau sekejap saja lagi. Tiada siapa yang tahu.

Yang penting bukan bila, dimana atau bagaimana kita mati. Tapi apakah saat kita mati itu, Allah telah redha kepada kita? Adakah kita mati membawa hati Qalbun salim?

Itu yang menjadi persoalannya.

Setuju?

Justeru… usah terlalu ghairah berbicara mengulas kematian orang lain. Sehingga kita terlupa terleka akan tujuan dan maksud hidup kita.

Alangkah malangnya mereka yang kononnya begitu peka dan prihatin terhadap nasib orang lain, sedangkan nasib dirinya langsung tidak dipeduli.

  Baca selanjutnya di sini… (731)

Share

Anak wajib baca cerita ini


Share

Email Artikel Ini Kepada Kawan2 Email Artikel Ini Kepada Kawan2

Menangalir air mata walau dah berkali-kali baca cerita ni. Saya kira, cerita ini ‘wajib’ dibaca oleh semua yang bergelar seorang anak.

Sayangilah orang tua kita selagi mereka masih bersama kita!

“MANA MAK???”

Jam 6.30 petang.

Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama.

Ayah baru balik dari sawah.

Ayah tanya Mak, “Along mana?’

Mak jawab, “Ada di dapur tolong siapkan makan.”

Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”

Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”

Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”

Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”

Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”

Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”

Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.

Dua puluh tahun kemudian…

Jam 6.30 petang

Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, “Mana Mak?”

Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”

Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”

Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”

Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”

Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.

Ayah tanya Ateh lagi, “Mana Mak?”

Ateh menjawab, “Entah.”

Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.

Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”

Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.

 

Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.

Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.

Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, “Mana Mak?”

Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”
Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.

Baca selanjutnya di sini…

(509)

Share

7 tips duit gaji jadi berkat


Share

Email Artikel Ini Kepada Kawan2 Email Artikel Ini Kepada Kawan2

Anda sudah bekerja? Terima gaji tapi tak pernah rasa cukup??? Sila baca “7 tips agar duit gaji jadi berkat” ini.

Bila dah terima gaji, bagaimana cara nak rasa duit gaji tu sentiasa cukup je walaupun sedikit???

Pesanan Ustaz Mohd Nassru Abdul Latif:

1. Bila hari terima gaji, jangan dilupa ibu dan ayah. Perkara pertama buat, transfer utk mereka dahulu. Banyak atau sedikit, itu tidak penting. Walau mereka berdua mungkin sudah berpendapatan, tetapi berikan kepada mereka sebagai hadiah. Percayalah, duit gaji kita akan cukup!

2. Jangan dilupa “Tabung Haji“, memotong melalui potongan gaji lebih baik. Anda tahu, bila kita sudah mendaftar haji, ia bermakna “Niat @ Nawaitu” itu telah ada! Setidak-tidaknya anda dah dapat pahala niat. Dan pasti ia akan direalisasikan satu hari nanti insyaAllah.

3. Sebagai seorang ayah, ingat kembali urusan anak. Aqiqahkan mereka dahulu, sebelum anda membeli TV LED baru, sebelum menukar sport rim baru!

4. Sebagai seorang isteri yang bekerja, bantulah pasangan anda! Tidak salah jika isteri berkata “Duit I, Duit I, Duit suami, Duit I! Tapi, redha itu lebih penting. Suami pula jangan ambik kesempatan atas kebaikan isteri!

5. Sebagai isteri yang tidak bekerja, redha dengan apa yang ada. Jangan merungut! Tiada suami yang mahukan kekurangan dalam keluarga.

6. Lihat ahli keluarga yang terdekat, siapa yang perlu dibantu dahulu sebelum bersedekah atau nak bantu orang susah atau anak yatim? Rezeki kita akan sentiasa cukup jika mendahulukan orang yang dekat! Kerana ia sabit dengan hadis Rasul sollallahu’alaihi wasallam.

7. Jangan kedekut tetapi jangan pula terlalu boros! Memberi makan merupakan sedekah yang sangat mudah. Sekali sekala, apa salahnya belanja kawan-kawan & saudara-mara.

Akhir sekali, sila baca nasihat Ustaz Azhar Idrus ni…

Baca selanjutnya di sini… (447)

Share

Tazkirah Ramadhan fasa ke-3


Share

Email Artikel Ini Kepada Kawan2 Email Artikel Ini Kepada Kawan2

Salam semua.

Sedar tak sedar, kita sekarang berada di fasa ke-2 Ramadhan. Dan hanya berbaki berapa hari saja lagi kita semua (jika diizinkan Allah) akan bertemu pula dengan fasa ke-3 Ramadhan, iaitu pelepasan dari Neraka Jahannam.

ramadhan fasa ke-3

Pada hari yang hening ini, ingin saya menajak diri saya dan semua pembaca blog ini, agar sama-sama kita bermuhasabah tentang fasa pertama dan ke-2 yang bakal berakhir ini.

Baca selanjutnya di sini… (172)

Share